Tag: Menghabiskan

Mengapa Yesus Menghabiskan Banyak Waktu di Galilea? (Markus 1:14)

Baptisan Yesus menandai awal dari pelayanan publiknya. Setelah menghabiskan 30 tahun di Nazareth, dia pergi ke Sungai Yordan untuk dibaptis oleh Yohanes Pembaptis (Markus 1: 9). Segera setelah pembaptisannya, Yesus menghabiskan 40 hari di padang gurun, berpuasa dan melawan godaan Setan.

Ketika Yohanes Pembaptis dipenjarakan, Yesus kembali ke Galilea dan mulai memberitakan Injil ("kabar baik") dari kerajaan (Markus 1:14). Pesannya langsung dan diringkas sebagai, "Bertobat dan percayalah kepada Injil" (Markus 1:15).

Saya tergelitik oleh fakta bahwa Yesus kembali ke Galilea untuk memulai pelayanan pengabarannya. Mengapa tidak tinggal di bagian selatan Israel? Mengapa tidak menghabiskan waktunya di mana sebagian besar orang – di Yerusalem, ibukota politik dan agama Israel.

Setidaknya ada tiga alasan mengapa Yesus kembali ke Galilea.

1. Untuk memenuhi nubuatan.

Matius, pengumpul pajak yang dikonversi, memanfaatkan banyak ramalan Perjanjian Lama tentang Mesias. Ia menunjukkan bahwa ketika Yesus kembali ke Galilea, ia pertama pergi ke Nazareth, kota kelahirannya. Namun rupanya dia tidak lama tinggal di Nazaret: "Meninggalkan Nazareth, dia pergi dan tinggal di Kapernaum, yang berada di tepi danau (Laut Galilea) di daerah Zebulun dan Naphtali" (Matius 4:13). Dan mengapa Yesus pergi ke Kapernaum? Jawab: "untuk memenuhi apa yang dikatakan melalui nabi Yesaya" (Matius 4:14). Kemudian Matius mengutip Yesaya 9: 1-2, yang mengatakan bahwa suatu hari Tuhan akan menghormati wilayah Galilea dengan kehadiran Mesias, suatu daerah yang dipandang jijik oleh orang-orang Yahudi di selatan karena masuknya orang-orang bukan Yahudi yang tinggal di sana.

Itu akan ada di "Galilea dari orang-orang bukan Yahudi" bahwa "orang-orang yang hidup dalam kegelapan telah melihat cahaya yang besar; pada mereka yang tinggal di tanah bayang-bayang kematian, sebuah terang telah terbit" (Matius 4:16). Yesus menyatakan bahwa dia adalah "terang dunia" (Yohanes 8:12). Dan sekitar 700 tahun sebelum kedatangannya, Yesaya meramalkan bahwa Yesus Mesias akan menyinari terangnya di Galilea.

2. Untuk menemukan murid-muridnya.

Alasan kedua untuk membangun pelayanannya di Galilea adalah karena Yesus memiliki rencana untuk melatih sekelompok kecil murid untuk melanjutkan pekerjaannya setelah kematiannya. Dia tahu bahwa dia sedang dalam jadwal ilahi – tiga tahun pelayanan publik diikuti oleh kematian, kebangkitan dan kenaikan-Nya. Ketika Anda memikirkannya, itu benar-benar tidak banyak waktu, secara manusiawi. Dan dia tahu bahwa akan sangat penting untuk menghabiskan waktu sebanyak mungkin selama tiga tahun yang singkat dengan pria yang secara pribadi dia latih untuk melanjutkan apa yang dia mulai.

Dan di mana dia akan menemukan kandidat terbaik untuk proyek semacam itu? Di Kapernaum, di sinilah empat nelayan tinggal di tempat kerja. Petrus dan Andreas, Yakobus dan Yohanes – dua pasang saudara yang menghabiskan hari-hari mereka memancing bersama di Laut Galilea – para pekerja umum ini adalah untuk menjadi lingkaran dalam dari orang-orang yang Kristus pilih untuk menjadi rasul-rasulnya.

Yesus telah menghabiskan waktu dengan setidaknya tiga dari empat nelayan ini di dekat Sungai Yordan. Orang-orang ini adalah murid-murid Yohanes Pembaptis dan pendahulu Yesus telah memperkenalkan mereka kepada Yesus. Kitab Yohanes Rasul memberitahu kita tentang perjumpaan ini (lihat Yohanes 1: 35-42).

Jadi saya pikir Yesus datang ke Kapernaum untuk menemukan empat nelayan ini dan memanggil mereka ke dalam dinas sepenuh waktu, yang dia lakukan dalam Markus 1: 16-20.

3. Untuk menekankan tujuan universal dari Injil.

Ya, Yesus adalah Mesias, Raja orang Yahudi. Tetapi dia juga Raja segala raja dan Tuan di atas segala tuan. Ia datang bukan hanya untuk menyelamatkan umat-Nya Israel, tetapi semua bangsa. Dia memanggil pria, wanita dan anak-anak dari setiap bangsa untuk mengikutinya. Injil adalah untuk semua orang, baik orang Yahudi maupun bukan Yahudi. Dan menghabiskan waktu di "Galilea orang-orang bukan Yahudi" menunjukkan kepada kita tujuan universal dari misi Yesus untuk mencari dan menyelamatkan yang hilang dari setiap lidah.

Di sepanjang kisah Injil kita melihat Yesus berinteraksi dengan semua jenis orang – kaya dan miskin, terdidik dan tidak berpendidikan, orang benar dan tidak saleh. Dia datang untuk menawarkan keselamatan kepada semua orang dengan memberikan hidupnya di kayu salib "sebagai tebusan bagi banyak orang" (Markus 10:45). Setelah kebangkitan, kata-kata perpisahannya kepada para murid adalah meneruskan misi ini dengan memberitakan kabar baik "kepada semua ciptaan" (Markus 16:15) dan dengan menjadikan murid-murid dari "semua bangsa" (Matius 28:19). Jadi kita harus terus melakukan apa yang ditunjukkan Yesus dengan sangat jelas di Galilea – seperti Tuan kita, kita harus membagikan Injil kepada semua orang, baik orang Yahudi maupun bukan Yahudi.

{ Add a Comment }

Mengapa Ayah Harus Menghabiskan Waktu Bersama Anak Perempuan Mereka

Biasanya, anak perempuan lebih dekat dengan ibu mereka daripada ayah mereka. Namun, itu tidak berarti ayah tidak peduli dengan anak perempuan mereka. Mereka melakukan banyak hal. Kenyataannya, ayah memainkan peran besar sejauh membimbing dan konseling yang bersangkutan.

Sangat penting bahwa Anda menemukan waktu luang untuk duduk bersama putri Anda dan mendiskusikan hal-hal yang perlu diselesaikan. Ini akan membantu Anda memperkuat hubungan dengan putri Anda. Juga, itu akan memberi dorongan untuk kepercayaan diri mereka. Mari kita tahu mengapa penting bagi ayah hari ini untuk melakukan obrolan dari waktu ke waktu. Baca terus.

Luangkan waktu bersamanya sejak awal

Biasakan untuk menghabiskan waktu dengan putri Anda sejak awal. Ketika dia masih bayi, Anda harus membawanya keluar, membeli mainannya dan mengobrol ringan secara teratur. Seiring bertambahnya usia, Anda dapat mengajari dia cara bersepeda dan mengikuti olahraga, misalnya.

Anda juga dapat mengajaknya makan es krim, belajar hobi baru, bermain ice skating, atau terlibat dalam aktivitas lain yang mungkin membuatnya tertarik.

Dengan menghabiskan waktu bersamanya, Anda dapat memperkuat hubungan Anda dengannya. Jika putri Anda tahu Anda ada di sana untuk mendengarkan masalahnya, ia akan berbagi perasaannya dengan Anda tanpa sedikitpun keraguan. Dia mungkin meminta saran dan bantuan Anda saat ia semakin tua. Ini akan membantunya mengatasi situasi sulit dalam hidup.

Dengarkan dia dengan perhatian

Jika Anda menyisihkan sedikit waktu untuknya, itu akan membuatnya menyadari bahwa dia penting bagi Anda. Ini akan membantu Anda mengembangkan rasa percaya diri yang kuat dan positif. Saat Anda duduk bersama secara teratur, pastikan Anda mendengarkannya dengan perhatian penuh. Juga, Anda harus meminta pendapatnya, yang akan membuatnya merasa baik.

Menjadi Model Peran untuknya

Meskipun putri Anda mungkin mendiskusikan beberapa hal dengan istri Anda secara eksklusif, tetapi Anda adalah satu-satunya orang yang dapat menjadi teladan yang bagus untuknya. Cara Anda memperlakukan istri Anda akan mengajarkan anak Anda pelajaran hebat sejauh harga diri. Sebagai soal fakta, Anda bertanggung jawab untuk memberikan cintanya dan mengajarkan pelajaran hidup yang hebat yang dapat membantu Anda mengatasi berbagai masalah di jalan.

Anda harus memperlakukan putri Anda dengan penuh minat, rasa hormat, dan kepekaan. Dia juga manusia sepertimu dan dia layak mendapat respek yang baik. Anda harus tersenyum untuk menunjukkan kebahagiaan Anda ketika dia ada di sekitar. Ketika dia tumbuh menjadi remaja dan berkencan untuk pertama kalinya, dia akan mengerti apa yang harus dia katakan dan lakukan untuk mengembangkan hubungan yang kuat dengannya. Ini mungkin memulai babak baru dalam kehidupannya yang dapat memiliki dampak positif pada kehidupan masa depannya.

Jadi, ini adalah beberapa poin yang dapat membantu Anda memahami mengapa penting bagi Anda untuk menghabiskan waktu bersama putri Anda secara teratur. Semoga ini membantu.

{ Add a Comment }